Aneh.. Ini Aneh..

Aneh.. Aneh banget.. *bercermin*

Iya, kalo gue liat muka lo malah makin aneh setiap detiknya.

Gak hanya muka gue yang makin aneh setiap detiknya. Tapi dunia ini yang mulai makin aneh. Aneh, aneh, dan aneh..
Cobalah lihat apa yang ada di lingkungan lo. Ngeliat orang buang sampah di sungai, dibiarin begitu aja, gak ada yang berani menasehati. Banyak banget kendaraan pribadi, sampe saking banyaknya, ada yang sampe ngambil jalur pejalan kaki. Aneh, kan?

Iya, sih. Ya, tapi mau bagaimana, lagi..

Sebenernya gak cuma itu aja, sih, yang aneh. Masih banyak lagi yang aneh didunia ini, kalo lo mau membuka mata sejenak untuk melihat kejadian-kejadian sesimpel apapun, yang ada disekitar lo.
Nah, postingan gue kali ini mau ngebahas tentang setan-setan yang ada di Indonesia, yang menurut gue tuh.. aneh..


Banyak sekali setan-setan yang mulai bergentayangan di jaman modern ini. Bahkan sudah sampe memasuki bioskop-bioskop di Indonesia, tapi mereka sekarang lebih elit. Mulai dari setan yang kerjaannya lompat-lompat hingga yang suka ngesot sampe kaki lecet. Mereka semua bisa syuting bareng bintang seksi. Aneh, kan?

Demi Neptunus dan demi kancut bolong, gue ini paling parno dengan yang namanya ‘setan’.  Biarpun udah pasang tampang ‘sok berani’ (seperti tampang muka pengin pup), tapi ‘tetep’ takut setengah mampus.

"Ren, nonton film Kuntilanak 3 yuk? Berani gak lo?"
"Yailah, BERANIII!!" Kata gue sambil masang muka terkeren gue.
Kemudian, hening.
"BENERAN???!!"
"I.. I... I.. ya... Iya!"

Begitu, nyampe di bioskop. Kemudian, film di putar.
"AAAAAAHH!!! GILLAA!! ITU APAAN?!!! SEETTAAAAAN!!!" Sambil loncat ke kursi temen. Yak, parno sekali kawan-kawan. Tapi untung saja gak sampe pipis di celana, lalu membasahi kursi bioskop.

Waktu gue duduk di bangku Sekolah Dasar, gue adalah orang yang parnoan banget. Mungkin sampe sekarang kali, yah? Segala ada hal yang menurut gue aneh, langsung parno sendiri. Seperti, mendengar suara emak-emak nyanyi ditengah malam, gue anggep Kuntilanak. Bantal guling berkain putih, gue anggep Pocong. Sampai kalo adek gue nakal, gue anggep Tuyul. Tuyul kampret.

Temen gue ketika SD, Enjen, pernah bilang,"Kalo ada kuntilanak yang menertawakan kita, kita harus balas menertawakannya." Jangankan untuk mau menertawakan balik, mau balik kanan bubar jalan pun itu sulit sekali, kawan. Apalagi nyempetin untuk menertawakan balik.

Dulu, film persetanan di Indonesia itu serem abis. Ingat, SEREM ABIS. Iya, SEREM ABIS. SEREM ABIS, MEN. Macam film-filmnya tante alm. Suzanna. Tapi sekarang? malah CEMEN ABIS. Kalo nonton film setan yang sekarang banyak diputar di bioskop mah, gue gak bakal takut. GAK BAKAL TAKUT. GAK TAKUT, WOY!


Beneran gak takut nih, Ren? Waw..


Sumfeh! Ane gak bakal takut!

Pernah, waktu itu, gue lagi di angkot mau pergi menginap di rumah temen gue, Trias. Gue melihat sebuah banner film dipinggir jalan, bertuliskan, Pocong Mandi Goyang Pinggul. Loh.. loh.. ada apa ini sebenernya? Apakah ini film yang menjelaskan tutorial cara memandikan sebuah lemper basi sambil goyang pinggul? Apakah film ini full memperlihatkan adegan Pocong lagi mandi dengan menggoyangkan pinggulnya sampe terlihat ekspresi Pocong yang bahagia abis?

Ada lagi, film setan Indonesia, Suster Keramas. Mungkin setan ini biasa muncul kalo nemu shampo di kamar mandi. Sebenarnya gue bingung, siapa sebenarnya Suster Keramas? Dia seorang perawat, atau seorang yang punya hobi keramas dan menghabiskan shampo. Ajaib sekali. 

Kemudian, ada lagi film yang berjudul, Setan Budeg. Entah kenapa, gue paling kasihan dengan setan yang satu ini. Udah semasa hidupnya budeg, sampe mati pun penyakit budegnya gak ilang-ilang. Kasihan yah..

Dan film yang berhasil bikin gue parnoan tingkat Presiden: Jelangkung


Gue ngambil gambarnya dari sini.


Nah! Iya! Film ini sukses bikin gue parnoan setiap kali gue lagi sendirian dirumah. Mau ke kamar mandi, selalu was-was, bakal ada tuyul gak yah yang ngikutin gue dari belakang. Setiap mau tidur, gue selalu ngecek bawah kolong tempat tidur, hanya karena ngeri tiba-tiba ada suster ngesot yang keluar dari situ. Dan gue hampir gak pernah lupa untuk mengecek guling yang terletak disamping gue. Tapi, untung saja, sarung guling gue bercorak bunga-bunga. Nyiehehe...


Oh ya, denger-denger bulan April nanti bakal ada film Nenek Gayung. Astaga, ada-ada aja perfilmsetanan di Indonesia.


Gue dapet foto ini dari sini.


Kalo dilihat dari posternya, sih, menurut gue serem. Serem posternya, maksud gue. Tapi pas gue lihat di web 21Cineplex ini film bergenre horror komedi. Nah loh! Tapi, yasudahlah.. Mungkin film-film seperti ini menurut para produser/sutradara film Indonesia adalah film yang paling menjual. Semoga para calon-calon produser dan sutradara film, bisa membuat film yang lebih bagus, lebih baik dan gak melihat keuntungan dari film tersebut.


***


By the way, gue envy abis sama yang bisa ikut kopdar Kancut Keblenger Jabodetabek. Dan kenapa harus mendadak sakit begitu hari kopdar mau tiba. -__-


Doakan saya yah, biar bisa cepet pulih. Amin.